Kegagalan Google dan Apa yang Boleh Kami Pelajari daripada Mereka

Apabila perkataan Google disebut, perkara pertama yang terlintas di fikiran adalah carian Google. Walaupun itu adalah produk pertama dan paling berjaya, terdapat banyak produk lain. Antara yang paling terkenal selain mesin pencari adalah Android, sistem operasi mudah alih (OS) yang pada 2018 memerintahkan peningkatan 85.1% bahagian pasaran OS telefon pintar.


Hari ini, terima kasih kepada produk yang berjaya dan banyak lagi, Google (di bawah syarikat induknya Alphabet) bermodalkan $ 727 bilion. Ini menjadikannya salah satu daripada lima syarikat Amerika teratas yang ada. Namun tidak semua berjalan lancar untuk raksasa teknologi ini dan ia mendapat bahagian telur yang adil selama bertahun-tahun.

Mari kita lihat beberapa kekacauan yang dikeluarkan oleh Google dan apa yang telah berlaku kepada mereka selama ini. Ingat, Google sudah lama wujud, jadi beberapa produk ini mungkin sudah lama wujud sejak bertahun-tahun yang lalu.

Google Plus

Google Plus

Walaupun Google Plus digunakan oleh banyak orang hari ini, ia jauh dari apa yang dibayangkan oleh syarikat ketika ia bermula. Mula-mula ditujukan sebagai platform media sosial seperti Facebook, Google Plus telah diturunkan ke platform masuk yang kebanyakannya bersepadu dan lain-lain.

Sebagai platform media sosial, Google Plus masih tidak sebanding dengan Facebook. comScore, sebuah syarikat penyelidikan pasaran, menganggarkan bahawa pengguna Google+ hanya menghabiskan sekitar tiga minit setiap bulan di laman web ini. Sebaliknya, pengguna Facebook melaju sekitar 405 minit sebulan di laman web tersebut.

Ya, di sebalik semua ini, Google tetap bersikeras meneruskan Google Plus hingga baru-baru ini bug ditemui di Google Plus API yang membolehkan pembangun aplikasi pihak ketiga melombong data pengguna. Ia memilih untuk menyembunyikan berita tentang bug dan – anda dapat meneka – terperangkap.

Google akhirnya akan menjadi mematikan Google Plus untuk orang awam dan mengetatkan sekatan ke atas kebenaran aplikasi.

Google Buzz

Google Buzz

Satu lagi percubaan untuk membuat rangkaian media sosial, Google Buzz menjalani kehidupan yang sangat pendek dan tidak spektakuler dari tahun 2010 hingga 2011. Ia dirancang untuk membolehkan pengguna membuat blog, berbincang dan menghantar mesej di platform bersepadu – sekali lagi, seperti Facebook.

Namun, Google juga cenderung menjalankan perkara serupa oleh pasukan yang berasingan, dan Buzz ditolak untuk memihak kepada Google Plus. Walaupun dalam waktu yang singkat, Google Buzz berhasil ditepis dengan setidaknya satu tuntutan hukum ketika seorang Mahasiswa Harvard menuduh platform “melanggar harapan pengguna, mengurangi privasi pengguna, bertentangan dengan kebijakan privasi Google, dan mungkin telah melanggar undang-undang penyadapan persekutuan”.

Google menarik steker pada Buzz pada bulan Mac 2011, R.I.P.

Buku nota Google

Buku nota Google membolehkan pengguna menyimpan dan mengatur potongan maklumat dari pelbagai sumber dalam talian. Kedengarannya seperti alat yang sempurna untuk pelajar dan penyelidik (atau bahkan penulis seperti anda benar-benar), betul?

Sayangnya, ia adalah mangsa teknologi dan jatuh di tepi jalan ketika pelanjutan penyemak imbas melakukan perkara yang sama pada dasarnya membanjiri pasaran. Yang paling penting, peluasan ini juga tersedia dalam pelbagai bentuk pada produk pesaing seperti Mozilla Firefox.

Selepas perjuangan selama enam tahun, Buku nota Google ditamatkan dan fungsi serupa dimasukkan ke dalam apa yang dikenali hari ini sebagai Dokumen Google.

Moderator Google

Moderator Google

Sekiranya anda pernah menggunakan reddit anda mungkin mempunyai idea tentang apa yang digunakan oleh Google Moderator dulu. Moderator diperkenalkan pada tahun 2008 dan dimaksudkan sebagai platform bagi pengguna untuk mengemukakan soalan dan jawapan, dengan pengguna lain memberi peringkat betapa baiknya pertanyaan atau jawapan tersebut.

Malangnya bagi Google, Moderator tidak begitu popular seperti reddit dan setelah lama berlarutan akhirnya menutup tirai pada tahun 2015. Ini merupakan contoh lain dari syarikat pencari gergasi yang cuba mengambil alih fungsi produk yang ada dan menganggapnya boleh hanya kerana mempunyai begitu banyak pengguna dalam genggamannya.

Sayang sekali, sedih sekali.

Bantuan Google

Bantuan Google

Satu lagi produk jangka pendek, Google Helpouts bertujuan untuk membantu orang lain melalui video langsung. Ini seperti bantuan jarak jauh, di mana pembantu anda mungkin berada di seberang dunia dan masih dapat memandu anda atau bahkan menunjukkan kepada anda bagaimana melakukan sesuatu.

Orang yang berminat membantu dapat menyenaraikan bidang kepakaran dan pengalaman mereka di laman web ini dan mendapat bayaran melalui Google Wallet. Segala-galanya juga dihubungkan melalui Kalendar Google agar masa dapat diatur.

Malangnya, saya rasa meminta bantuan rakan lebih popular kerana mereka tidak perlu dibayar, jadi Google Helpouts, tidak mendapat banyak pertolongan. Ia ditutup pada tahun 2015, hanya dua tahun selepas diperkenalkan.

Picasa

Google Picasa

Secara teknikalnya bukan kegagalan, Picasa telah digunakan oleh pengguna selama bertahun-tahun sebagai aplikasi foto dalam talian mereka. Aplikasi ini tersedia untuk Windows dan MacOS, yang awalnya dibeli oleh Google pada tahun 2004. Kehancurannya dijangka kerana aplikasi ini tidak lama dikemas kini, secara kebetulan, ketika Google Photos muncul.

Akhirnya, Picasa dihentikan dan digantikan oleh Foto Google yang lebih baru dan lebih kaya dengan ciri daripada Picasa. Saya rasa titik kegagalan terbesar Picasa adalah kekurangan ciri perkongsian, jadi ketika Google melihat teknologi mana yang cenderung, ia memutuskan untuk menggunakan Foto Google sebagai gantinya.

Namun, aplikasi yang telah digunakan selama bertahun-tahun.

Gelombang Google

Gelombang Google

Satu lagi produk Google yang lebih kabur, Google Wave dimaksudkan oleh Google untuk membenarkan komunikasi dan kolaborasi masa nyata? Kedengaran biasa bukan? Betul – Google kini mempunyai ciri ini di Google Docs, yang membolehkan banyak orang mengakses, mengedit dan membincangkan dokumen atau spreadsheet.

Wave sendiri hari ini telah diubah menjadi projek Apache Wave dan merupakan sumber terbuka. Wave in a Box, produk utamanya adalah sejenis pelayan web yang lebih untuk kegunaan pembangunan daripada yang lain. Kedengarannya seperti Google memerah gelombang untuk semua yang berharga dan kemudian memindahkan bahagian yang berfungsi ke dalam Google Docs.

Kaca Google

Kaca Google

Yang terakhir dalam senarai ini (dan kegemaran peribadi saya) adalah sesuatu yang masih menimbulkan perbahasan hari ini. Anda lihat, Kaca Google, tidak seperti produk Google lain dalam senarai ini, tidak mati. Namun, apa yang dimaksudkan oleh Google adalah agar kaca Google membanjiri pasaran sebagai komputer mikro.

Ini adalah sejenis pakaian pintar yang boleh digunakan oleh sesiapa sahaja dan dibantu oleh cip komputer kecil, dapat memberi pengguna maklumat mengenai antara muka jenis paparan kepala, mengambil gambar dan video dan banyak lagi.

Bunyinya sangat keren ya? Sayangnya, ia tidak pernah dapat digunakan untuk beberapa sebab, walaupun hari ini Google Glass telah menemui penggunaan khusus di beberapa industri. Contohnya, untuk membantu prosedur perubatan, membantu kanak-kanak dengan Autisme belajar dan di barisan pemasangan kilang.

Untuk pengguna biasa, anda bahkan boleh membeli Google Glass di beberapa tempat seperti Amazon, tetapi ia akan memberi anda pulangan lebih dari $ 1,000 atau lebih.

Namun sebab mengapa saya mengatakan ia gagal adalah kerana hasilnya, walaupun dapat dipuji, gagal memenuhi tujuan utamanya – membanjiri pasaran pengguna dengan Produk Google yang lain.

Belajar dari Pelajaran Google

Contoh produk gagal ini oleh satu syarikat hanyalah puncak gunung es – ada banyak lagi. Namun, ini hanya menunjukkan bahawa syarikat yang pintar dan berteknologi masa depan seperti Google tidak kebal dari perangkap perniagaan.

Anda lihat, Google adalah dan selalu menjadi syarikat yang digerakkan oleh mesin pencari. Ini adalah produk utama mereka, jadi semua yang mereka lakukan adalah dengan tujuan untuk memperluas Carian Google. Ambil Android sebagai contoh.

Ini membantu pengeluar membanjiri pasaran dengan telefon pintar berpatutan yang sangat terikat dengan begitu banyak produk Google – Foto Google, Google Mail dan banyak lagi. Sayangnya, tidak semuanya berjalan seperti yang dirancang, jadi Google, seperti juga syarikat lain, mempunyai sebilangan besar lemon.

Kadang kala, produk itu memang tidak betul, tetapi ini bukan masa yang tepat untuknya. Ambil kes Palm Inc.., pengeluar PDA yang cuba memperkenalkan pembantu digital peribadi (PDA) seperti Palm III pada tahun 1998.

Saya masih ingat ketika itu saya berada di tahun akhir Sains Komputer di universiti dan saya berjaya mendapatkannya. Oleh itu, saya dan pasukan memutuskan untuk membina aplikasi untuk Palm IIIc – sesuatu untuk digunakan dalam bidang perubatan.

Kami menulis dari awal program yang akan menjadikan PDA menjadi notepad doktor, lengkap dengan nota perundingan dan grafik badan manusia, dengan tujuan untuk mengikatnya ke pangkalan data pusat. Sayangnya, teknologi belum memenuhi keperluan kita, dan banyak perkara yang kita perlukan belum habis atau baru muncul.

Namun, kami menguruskan sistem kerja dasar – yang pertama di negara kami pada masa itu. Kami akhirnya menghentikannya kerana keterbatasan teknologi menjadikan konsep itu tidak dapat dilaksanakan pada masa itu.

Kesimpulan: Buat Lemonade!

Ya, ini bermula kerana kegagalan Google, tetapi semua orang dapat mengambil sesuatu dari ini. Tidak semua yang baru berjaya, dan beberapa konsep lama akhirnya berubah menjadi perkara yang lebih baru dan lebih baik (walaupun beberapa tahun kemudian)

Idea adalah apa yang dijalankan oleh dunia penemuan dan mempunyai visi yang penting. Hanya kerana anda mempunyai idea yang gagal, tidak bermaksud bahawa itu adalah kerugian total – pelajari sesuatu darinya dan mungkin, bangunkan semula idea itu di kemudian hari.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map